12/06/22

Beberapa quotes Albert Einstein yang menginspirasi

       Menjalani kehidupan di dunia ini, kita melalui beberapa fase. Diawal postingan pada blog ini,  (yang tidak terasa usia blog ini telah menginjak usia 10 tahun!), bertemakan tentang manusia yang tumbuh sejak dia lahir dan mengalami proses belajar. Saya menuliskan bahwa belajar adalah suatu hal yang harus diaIami oleh setiap manusia, dan itu adalah proses yang harus dilalui. Belajar dari sejak bayi, anak-anak, remaja, dewasa dan akhirnya dewasa dan hingga saat kematian tiba. Hal ini akan dialami oleh setiap manusia. Dan bahkan ada sebagian manusia yang belum sempat melalui fase-fase yang disebutkan diatas, dengan kata lain meninggal ketika masih usia muda, ada juga yang masih bayi tetapi sudah dipanggil Yang Maha Kuasa, dan belum sempat menjalani kehidupan ini.       Baiklah, untuk postingan kali ini adalah tentang seorang ilmuwan ternama, pernah saya ulas beberapa tahun yang silam. Tetapi untuk saat ini mengenai quotes-nya (kutipannya), yang mudah-mudahan dapat menginspirasi kita para pembaca :                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              


“Peace cannot be kept by force, it can only be achieved by understanding.”        

                                                                                                             (“Perdamaian tidak dapat dapat dipertahankan dengan kekerasan, itu hanya dapat dicapai dengan pemahaman.”)                                                                               


  “We cannot solve our problems with the same thinking we used when we created them.”                                                                 (“Kita tidak dapat menyelesaikan masalah kita dengan pemikiran yang sama seperti yang kita gunakan ketika kita menciptakannya.”)                                                                                          “It occurred to me by intuition, and music was the driving force behind that intuition. My discovery was the result of musical perception.”                                                              (“Itu terpikir oleh saya oleh intuisi, dan musik adalah kekuatan pendorong dibalik intuisi itu. Penemuan saya adalah hasil dari persepsi musik.”)                                                                          "If you can't explain it simply, you don't understand it well enough."                                                                                 (“Jika Anda tidak dapat menjelaskannya secara Sederhana, Anda belum cukup memahaminya.”)                                                “Life is like riding a bicycle. To keep your balance, you must keep moving”.                                                                    (Hidup itu seperti mengendarai sepeda.  Untuk menjaga keseimbangan Anda, Anda harus terus bergerak.”)                                                                                                                   “Education is that which remains when one has forgotten everything has learned in school “.                                                   (“Pendidikan adalah apa yang tersisa ketika seseorang telah melupakan semua yang dipelajarinya di sekolah.”)                                                                                                                “Intellectual growth should commence at birth and cease only at death.”                                                                (“Pertumbuhan intelektual harus dimulai saat lahir dan berhenti hanya saat kematian.”)                                       

12/05/22

Hak paten diterima Ottmar Mergenthaler atas ‘printing bars’ ciptaannya

     Pada tahun 1885, tepatnya pada tanggal 12 Mei,  Ottmar Mergenthaler menerima paten untuk mesin yang memproduksi ‘printing bars’ atau batang cetak.           

    Mergenthaler ingin sekali belajar teknik, tetapi ayahnya, yang terbebani dengan pembiayaan pendidikan tinggi putra-putranya yang lebih tua, mendapati bahwa biayanya di luar kemampuannya.  Dia magang ke pembuat jam pada usia 14 dan menghadiri kelas sekolah teknik di malam hari.  Pada tahun 1872 ia beremigrasi ke Amerika Serikat, menjadi warga negara pada tahun 1878. Saat bekerja di toko mesin Baltimore dari seorang kerabat, ia bekerja pada rencana perangkat untuk membuat jenis cetakan papier-mâché.  Perangkat ini terbukti tidak praktis, tetapi Mergenthaler menjadi berdedikasi untuk masalah yang terlibat-pengaturan jenis dengan mesin.                                                                


 

12/04/22

Hak paten untuk George C Blickendsderfer, atas mesin tik portabel ciptaannya

        Pada tanggal 12 April 1892, paten AS pertama untuk mesin tik yang benar-benar portabel dikeluarkan.  Paten, No. 472.692, diberikan kepada George C. Blickensderfer dari Stamford untuk "mesin ketik”.  Penemuan pertamanya adalah sistem transportasi untuk department store. Pada tahun 1889 ia mematenkan desain pertamanya untuk mesin tik.  Model ini tidak pernah dibangun.  Empat tahun kemudian, ia mempersembahkan tiga model mesin tik di Pameran Dunia Chicago.                                 Mesin bekerja berdasarkan prinsip roda tipe berputar yang mengurangi jumlah bagian yang bergerak dari 2.500 menjadi 250, meningkatkan keandalan dan mengurangi bobot hingga seperempat.  Perusahaan Manufaktur Blickensderfer akhirnya menjadi salah satu produsen mesin tik terbesar di dunia.                                                                                        


•> George Canfield Blickensderfer lahir di Erie, Pa., pada tahun 1850. Pada usia 10 tahun ia mencoba membuat mesin terbang, yang jika berhasil, akan membuatnya lebih terkenal di dunia daripada sekarang.  Tetapi sebagai pria dewasa, dia menemukan keajaiban mekanis lain dan berhasil.         

07/03/22

Alexander Graham Bell mendapatkan hak paten, pada tanggal 7 Maret 1876

      Alexander Graham Bell (3 Maret 1847- 2 Agustus 1922), adalah seorang ilmuwan, pencipta, dan pendiri perusahaan telepon Bell. Selain karyanya dalam teknologi telekomunikasi, ia juga menyumbangkan kemajuan penting dalam teknologi penerbangan dan hidrofoil. Pada tanggal 7 Maret 1876, Alexander Graham Bell yang berusia 29 tahun menerima paten untuk penemuan barunya yang revolusioner: telepon. Bell kelahiran Skotlandia bekerja di London dengan ayahnya, Melville Bell, yang mengembangkan Visible Speech, sebuah sistem tertulis yang digunakan untuk mengajar berbicara kepada orang tuli. Pada tahun 1870-an, keluarga Bell pindah ke Boston, Massachusetts, di mana Bell yang lebih muda menemukan pekerjaan sebagai guru di Sekolah Tunarungu Pemberton Avenue. Dia kemudian menikah dengan salah satu muridnya, Mabel Hubbard.

     Saat berada di Boston, Bell menjadi sangat tertarik pada kemungkinan transmisi pidato melalui kabel.         Alexander ("Graham" tidak ditambahkan sampai dia berusia 11 tahun) lahir dari Alexander Melville Bell dan Eliza Grace Symonds. Ibunya hampir tuli, dan ayahnya mengajarkan elokusi kepada orang tuli, mempengaruhi pilihan karir Alexander kemudian sebagai guru tunarungu. Pada usia 11 tahun ia masuk Royal High School di Edinburgh, tetapi ia tidak menikmati kurikulum wajib, dan ia meninggalkan sekolah pada usia 15 tahun tanpa lulus. Pada tahun 1865 keluarganya pindah ke London. Alexander lulus ujian masuk University College London pada Juni 1868 dan diterima di sana pada musim gugur. Namun, ia tidak menyelesaikan studinya, karena pada tahun 1870 keluarga Bell pindah lagi, kali ini berimigrasi ke Kanada setelah kematian adik Bell Edward pada tahun 1867 dan kakak Melville pada tahun 1870, keduanya karena TBC. Keluarga itu menetap di Brantford, Ontario, tetapi pada April 1871 Alexander pindah ke Boston, di mana dia mengajar di Sekolah Boston untuk Bisu Tuli. Dia juga mengajar di Clarke School for the Deaf di Northampton, Massachusetts, dan di American School for the Deaf di Hartford, Connecticut.                                      Salah satu siswa Bell adalah Mabel Hubbard, putri Gardiner Greene Hubbard, pendiri Sekolah Clarke. Mabel menjadi tuli pada usia lima tahun akibat serangan demam berdarah yang hampir fatal. Bell mulai bekerja dengannya pada tahun 1873, ketika dia berusia 15 tahun. Meskipun perbedaan usia 10 tahun, mereka jatuh cinta dan menikah pada 11 Juli 1877. Mereka memiliki empat anak, Elsie (1878–1964), Marian (1880–1962), dan dua putra yang meninggal saat masih bayi.

08/02/22

Mesin mobil Self Starting karya Charles Franklin Kettering, mendapatkan hak paten

 Pada tanggal 8 Februari, 1916 Charles Franklin Kettering mendapatkan hak paten untuk mesin mobil self starting ciptaannya.                                                      



    Charles F. Kettering lahir pada tanggal 29 Agustus 1876, di sebuah peternakan dekat Loudonville, Ohio.  Setelah lulus SMA, ia mengambil kelas di College of Wooster dan bekerja sebagai guru di sebuah gedung sekolah satu kamar sebelum mendaftar di The Ohio State University.  Setelah mengundurkan diri karena masalah mata, ia dapat melanjutkan studi dan lulus pada tahun 1904 dengan gelar di bidang teknik listrik.                  Saat itu mulai tahun 1907, Kettering, sesama insinyur NCR Edward Deeds, dan beberapa rekan kerja lainnya mulai bekerja malam dan akhir pekan di gudang Deeds untuk mengembangkan perbaikan mobil.  Kettering mengundurkan diri dari NCR pada tahun 1909 dan, bersama dengan Deeds, mendirikan Dayton Engineering Laboratories Company (Delco).     Mobil awal dimulai dengan engkol tangan besi, yang bisa menendang kembali cukup keras untuk menyebabkan patah tulang.  Ketika seorang teman eksekutif Cadillac Henry Leland meninggal karena komplikasi dari cedera engkol tangan, Leland menyewa Kettering untuk merekayasa starter otomatis listrik.  Starter pertama kali dipasang pada Cadillac 1912 dan dipatenkan pada 1915. Pada 1920, "Delco" menjadi standar pada kebanyakan mobil baru.                                                                                                   

                                                                                      Perusahaan ini juga dikenal dengan Delco Light Generator, yang merevolusi kehidupan pertanian dengan memasok listrik di daerah pedesaan yang belum terjangkau oleh jaringan listrik kota.  Pada tahun 1916, Kettering and Deeds menjual Delco ke General Motors seharga $2,5 juta—setara dengan hampir $60 juta hari ini.      Pada tahun 1920, Kettering menjadi wakil presiden dan direktur penelitian di General Motors, posisi yang dipegangnya selama 27 tahun.  Delco, bekas perusahaannya, menjadi dasar dari General Motors Research Corporation.  Di GM Kettering mengarahkan pengembangan berbagai perbaikan mobil termasuk transmisi kecepatan variabel, cat mobil cepat kering, busi, rem empat roda, dan kaca pengaman.      Perbaikan mesin dieselnya memungkinkan GM untuk memproduksi lokomotif angkutan diesel pertama pada tahun 1939. Dia juga mengembangkan Freon pendingin, yang digunakan dalam lemari es dan AC.


    Kecerdikan Kettering juga meluas ke bidang medis, di mana ia mengembangkan inkubator untuk bayi prematur dan melakukan penelitian yang akhirnya mengarah pada peralatan pencitraan magnetik saat ini.  Pada tahun 1945, setahun setelah saudara perempuannya meninggal karena kanker, Kettering dan presiden GM Alfred Sloan mendirikan Institut Sloan-Kettering untuk penelitian kanker di New York City.  Istri Kettering, Olive, meninggal karena kanker pankreas pada tahun berikutnya.    Kettering pensiun dari GM setahun setelah kematian Olive, meskipun ia terus berkonsultasi untuk perusahaan.  Setelah menderita sejumlah stroke, Kettering meninggal pada 25 November 1958, di rumahnya di Dayton.  Pada saat itu, hanya Thomas Edison (orang Ohio lainnya) yang memegang lebih banyak paten atas namanya.

11/01/22

Hak Paten Lloyd Conover pada tanggal 11 Januari untuk Tetracycline

     Pada tanggal 11 Januari 1955, Lloyd Conover mematenkan antibiotik tetrasiklin. ~ dan hanya dalam waktu tiga tahun, itu menjadi antibiotik spektrum luas yang paling banyak diresepkan di A.S. Sementara itu, paten untuk Tetracycline diserang di pengadilan karena masalah ini.  Putusan terakhir tidak datang sampai tahun 1982, yang menjunjung tinggi paten dan hak para ilmuwan untuk terus mematenkan penemuan serupa.                                                                                                                                                      


                                                                                             
                                                                                            Conover mematenkan Tetracycline pada tahun 1955, dan hanya dalam waktu tiga tahun, itu menjadi antibiotik spektrum luas yang paling banyak diresepkan di A.S. Sementara itu, paten untuk Tetracycline diserang di pengadilan karena masalah ini.  Putusan terakhir tidak datang sampai tahun 1982, yang menjunjung tinggi paten dan hak para ilmuwan untuk terus mematenkan penemuan serupa.                         

16/12/21

Pengajuan hak paten Charles Francis Jenkins, pada tanggal 16 Desember 1914

    Pada tanggal 16 Desember 1914, Charles Francis Jenkins mengajukan paten untuk perangkat kereta api Gravity (gravitasi), yang memungkinkan gerbong kereta yang membawa mineral atau penumpang meluncur menuruni lereng hanya dengan gaya gravitasi. Lahir di dekat Dayton, Ohio pada 22 Agustus 1867 ; wafat di Washington, D.C., pada 6 Juni 1934. Ia menempuh pendidikan di Earlham College dan Universitas John Hopkins, dan menciptakan proyektor film analog (motion picture projector) dengan teknologi pergerakan intermiten yang dipatenkan pada tahun 1895, alat pengukur tinggi (altimeter), starter otomatis mobil (automobile self-starter), alat pengerem pada pesawat, conical paper drinking cup, dan alat-alat di radiofotografi, stasiun radio, dan televisi.  Pada 16 Desember 1914, Charles Francis Jenkins mengajukan paten untuk perangkat kereta api Gravity (gravitasi), yang memungkinkan gerbong kereta yang membawa mineral atau penumpang meluncur menuruni lereng hanya dengan gaya gravitasi. Lahir di dekat Dayton, Ohio pada 22 Agustus 1867 ; wafat di Washington, D.C., pada 6 Juni 1934. Ia menempuh pendidikan di Earlham College dan Universitas John Hopkins, dan menciptakan proyektor film analog (motion picture projector) dengan teknologi pergerakan intermiten yang dipatenkan pada tahun 1895, alat pengukur tinggi (altimeter), starter otomatis mobil (automobile self-starter), alat pengerem pada pesawat, conical paper drinking cup, dan alat-alat di radiofotografi, stasiun radio, dan televisi.  Pada 16 Desember 1914,    Charles Francis Jenkins mengajukan paten untuk perangkat kereta api Gravity (gravitasi), yang memungkinkan gerbong kereta yang membawa mineral atau penumpang meluncur menuruni lereng hanya dengan gaya gravitasi.                                                                             

          
Charles Francis Jenkins (1867-1934)

                                                                               

                                                                                    
 
 
  Demikianlah postingan untuk kali ini, semoga berguna.